Buto Cakil Cari Wapres

oleh:Djoko Suud Sukahar

– Ini perang kembang. Perang abal-abal. Perang Buto Cakil melawan Arjuna. Siapa saja tahu pemenangnya. Pakem dalang bilang begitu. Maka di tengah menyambut kekalahan itu, partai politik yang sadar perannya sebagai Cakil sedang meracik formula bagaimana kalah tidak malu dan tetap punya posisi tawar. Makanya sulitnya amit-amit mencari calon wakil presiden.

images1Kalau kita nonton televisi, memang terus terdengar geger kepati-pati. Partai politik itu ribut negosiasi. Sama-sama janjian untuk saling ketemu, tapi juga sama-sama janjian untuk saling ingkar janji. Kenapa ketemu untuk diingkari saja kok pakai janjian? Itu karena sama-sama tahu, para calon presiden yang diusung itu sama-sama sedang mencari tumbal. Tumbal bagi kekalahannya.

Lihat saja bagaimana Prabowo Subianto batal janjian dengan Mbak Mega. Lihat pula lucunya Jusuf Kalla (JK) menggandeng Wiranto. Dan simak juga apelnya Sultan ke Kebagusan yang tiba-tiba hilang dari peredaran. Kenapa dinamisasi itu berakhir deadlock?

Jawabnya hanya satu, karena mereka memang pegang skenario yang sama. Mereka sama-sama yakin kalah. Dan untuk itu sama-sama pula sedang menjalankan strategi agar kelihatan elegan saat kalah. Untuk itu jangan banyak berharap Mega, Sultan, Prabowo, Jusuf Kalla akan mau mengalah. Soalnya yang mengalah itu merasa akan jadi tokoh yang kalah. Tokoh malu-maluin, karena rencananya memang difungsikan untuk penutup rasa malu.

Rapimnasus Partai Golkar adalah salah satu detektor soal itu. Partai ini memilih malu-maluin ketimbang malu. JK diusung sebagai calon presiden. Partai ini menutup hati dan pikiran terhadap berbagai survei. Menutup arus bawah, DPD-DPD, dan pakai kacamata kuda yang bisa nabrak tanpa rasa bersalah. Itu artinya JK belum mengambil pelajaran dari yang sudah-sudah. Istilah saya ‘tragedi matahari kembar’ mungkin kembali bakal menimpa partai ini.

Partai sekuat dan sehebat Golkar menjadi partai tidak kuat dan tidak hebat tidak bisa disebut karena nasib. Ini hasil dari sebuah proses. Cakramanggilingan yang ngunduh wohing pakarti. Kesalahan sikap yang berbuah kehancuran. Adakah keterpurukan itu yang akan diulang?

Dalam serat kuno Tantu Panggelaran disebut, bahwa politik itu adalah cara. Cara mengambil kekuasaan dengan pola pseudo dan indah. Dicontohkan bagaimana perebutan tahta dewa saja bisa dipolitisasi dengan begitu indah, apalagi jagad manusia. Pertama Siwa naik status dan diganti sebagai Batara Guru. Proses berikutnya masuk seluruh dewa sebagai anak Batara Guru.

Ketika Batara Guru terlalu dominan dan adigang-adigung, maka diciptakan tokoh proletar bernama Semar. Sosok berjambul dan berperut buncit itu bisa mengalahkan segalanya. Jangan lagi cuma raja. Dewa pun tidak bernyali kalau lagi ‘kekuasaannya’ dioperasionalkan. Padahal dalam mitos kejadian, Semar itu saudara Batara Guru, selain Togog.

Setelah figur berhasil dicetak, maka bendera kuasa perlu dibuat. Mahameru yang mistis dipindahkan ke Tanah Jawa. Saat pemindahan perlu diecer-ecer. Itu agar sinkron dengan lokal area. Masuklah Gunung Lawu, Gunung Kelud, Gunung Arjuna, dan Gunung Semeru. Gunung terakhir ini yang sering dijadikan pandom bagi para spiritualis untuk memprediksi situasi politik negeri ini.

Sekarang siapa tokoh yang mampu ditampilkan menyerupai itu? Dan kalau omong soal sang saka, partai manakah yang benderanya bisa dipancang dan berkibar dengan megah? Itu tengaranya.

Memang ini agak nglenik. Tapi adakah kita masih terlalu bergantung pada logika yang tidak mampu mengantisipasi AIDS, demam berdarah, flu burung, flu babi, pilek binatang-binatang lain yang bakal bermunculan di kemudian hari? Ya, kita memang sering mati rasa karena terlalu mengandalkan logika. (Sumber : Detik.com)

About Kusdiyono

Guru yang mengajar di SMKN 38 Jakarta mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan (PKN) dan KKPI (dulu). Tugas tambahan sebagai Wakabid Kesiswaan. Alamat Jl.Kebon Sirih No.98 Jakarta Pusat, telp/fax (021) 3441788/3506191. E-mail : kus_d@yahoo.com , kusdiyono@gmail.com
This entry was posted in Politik. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s